Selasa, 10 April 2018

Bercengkerama Berdua

Melepaskanmu
Adalah hal yang tak pernah mudah
Merelakanmu
Adalah sebenar rasa sesak dalam jalan asmara

Sebenarnya ku rasa salah
Melepaskanmu serta merelakanmu
Di saat aku sangat tahu tentang lakumu

Namun...
Bagaimana jika sebenarnya pun aku harus lukai nurani
Saat harus selalu sadar diantara kita

Bukan tak sudi berlaku sepertimu
Maafkan jika kupilih jalan lain mencintaimu

Melepaskanmu, memang berarti kesedihanku
Merelakanmu, pastilah ada yang hilang
Namun, aku tak ingin terpaku pada sedih kehilangan

Karena, cukuplah tentang kita ini kubawa

Temui saja aku dalam hati kecilmu
Bercengkerama berdua
Bukan lagi lebih dari itu

Selamat Pagi Rindu

Selamat pagi rindu
Kusapa kau ketika pagi ini
Masih kurasakan kau yang tak ingin mereda

Sabtu, 07 April 2018

Temanggung, 07 April 2018

Aku merindukanmu
Sangat....
Tapi bukan ku memilih bersapa
Bukan pula ku pilih bersua
Aku diam
Karena entahlah...
Aku hanya tak tahu cara terbaik bagi rindu
Aku tak tahu caranya
Membiarkan
Merawat
Atau bahkan menepisnya
Namun pilihan terakhir, kupikir tak akan pernah mudah

Atau bahkan tak ada yang mudah dalam rindu

Temanggung, 7 April 2018

Bukan tentang siapa yang pergi di antara kita
Karena ku tahu, kita saling ingin tinggal
Bukan pula tentang ada dan bagaimana sebuah rasa
Karena ku tahu, ia tak pernah meninggalkan
Baginya, ia tak pernah temukan alasan untuk memudar
Serta jalan untuk keluar

Yakinilah... ia kini telah memilih untuk tak lagi melangkahi nurani
Ia telah bertumbuh dewasa
Seiring rentang waktu
Ketika kita tidak saling ada

Senin, 05 Februari 2018

Seperti Semula

Bukan cinta yang memilih pergi
Bukan pula jalanku yang meninggalkan
Namun cinta tetap seperti semula
Hanya saja ia tersimpan
Karena bagiku cukup demikian
Menyimpannya dalam

Tak perlu kau jelaskan
Karena semua akan terang pada saatnya
Tak perlu kau khawatirkan
Karena ia hanya mencoba dewasa
Menumbuhkan bahagia pada jalannya

Bukan cinta yang memilih meninggalkan
Namun ia hanya mencoba memberi ruang
Untuk bahagia dengan cara yang tak ia duga

Jika memang tak perlu memilikimu
Namun hanya ku merasa
Kau pun menyimpan cinta seperti semula
Yang mungkin tak pernah bisa kumengerti dengan sempurna

5 Februari 2018

Sabtu, 03 Februari 2018

Now and Memories

Now and memories. 😊😊 bukan karena latah dengan istilah anak zaman sekarang yaaa.. yang apa2 diberi embel-embel "zaman now".
Namun judul tersebut memang ingin saya angkat karena melihat sebuah wajah baru namun masih menyiratkan sejarah. Sejarah yang tertuang manis pada sebuah monumen untuk mengenang sebuah perjuangan, perjalanan yang tak mudah bagi mereka yang mencintai. Mencintai negeri dan bangsa.

Setelah sekian tahun monumen (biasa disebut tugu jam) dan taman itu seperti tak mendapat perhatian, kini taman serta monumen pengenang sejarah ini pun telah memperbaharui rupa. Maafkan jika istilah "pengenang sejarah" tidak tepat sebagai padanan istilahnya.

Namun bagi saya yang tergerak untuk menulis ini, tempat ini tidak hanya mengenai sejarah bangsa. Namun juga mengenai sejarah perjuangan diri.

Entah mengapa jika menyebut mengenai tempat ini, seolah saya akan terlempar pada waktu yang sangat lama. Satu dekade lebih. Masa ketika saya menempuh pendidikan formal. Selayaknya teman-teman saya yang lain. Masa ketika saya harus menghadapi resiko sebuah pilihan. Ya, dalam usia awal remaja yang harus belajar menghadapi resiko sebuah pilihan. Dalam masa masih sangat belia, anak kampung yang tak pernah mengenal kehidupan kota di tengah kota kelahiran sendiri. Bertanggungjawab atas sebuah jalan hidup. Yang saya sadari itu adalah perjalanan yang mungkin tidak akan terhapus dalam memori. Karena mau tidak mau, masa itu adalah salah satu pembentuk karakter saya yang sekarang. Yang harus tetap tegar berdiri menghadapi kesulitan dan kesedihan. Harus tetap kuat berjalan melewati rintangan. Yang harus tersenyum untuk menyatakan semua baik-baik saja.
Mengeja kesendirian dalam keterasingan.
Namun, beruntung. Dalam sebuah masa yang saat itu terasa panjang, semua dapat terhapus seiring waktu. Sedikit kisah yang menjadi satu bingkisan indah bersama cerita bahagia ketika saya bisa berbaur dan mengenal teman-teman hebat di sana. Di tempat saya dan teman-teman menuntut ilmu. Mengenal guru-guru nan hebat. Yang ikut melahirkan putera bangsa terbaiknya.

Apa kabar teman seperjuangan dan pengajar serta pendidik kami yang hebat?
Saya masih menyebutnya hebat, di tengah keprihatinan dalam dunia pendidikan era sekarang.


Rabu, 04 Oktober 2017

Ambigu

Setiap yg hidup adalah berhak
Dan pribadiku tak inginkan menjadi batas
Setiap makna terdapat pengertian
Dan sejatiku tak ingin ia bermakna bias
Tak ada ambigu, tetaplah begitu
Tetaplah berlalu
Seperti tak mengerti arti berhenti
Ketika pelita memendar
Usah kau tunggu pudar
Lanjutlah berlalu
Untuk yang tak semu
Usah mengerti arti berhenti
Lanjutlah berlalu